Friday, February 10, 2017

تجربة الانتخابات العامة مرشح الحرم الجامعي


الحمد لله . بإلذن الله
وقد أعطى الله الفرصة لتجربة هذه الذاكرة رائع
.بدأت هذه الحلقة عندما هناك عدد قليل من قادة الصحابة الطلاب اقتراح لخوض الانتخابات في ذلك الوقت، كانت هناك خيارين
.. إما كلية أو الجمهور. بعد التفكير، والتحدث مع جهة الأب، وصلت أصدقاء آخرين إلى إجماع حول ترشيح مشترك.
. في 27 يناير 2017، أصدرت استمارات الترشيح ثم، في 31 يناير 2017، هو يوم الترشيح. في هذا اليوم يوجد عشرة مرشحون في الانتخابات العامة و رابعة مرشحون في الانتخابات الکلية وهم بالتزکية. يوم التعروف لالمرشحون يقام في يوم التالي في أمام المطعم..في ٢ فبراير،يقام عرض البيان

المرشحين لتقديم بيانهم تشمل بحماس لي بمثابة U05 مرشح
ثلاثة برنامجه الانتخابي الذي كنت قد قدمت اقتراح بناء ممر مغطى وصالة ألعاب رياضية صغيرة وحرة وأي   فأي في حدائق الكلية
بعد عرض عشاء من البيان، بحملات المرشحين بنشاط في جميع أنحاء الحرم الجامعي بما في ذلك في الفصول الدراسية.
في الحملة الانتخابية مشغول، وكنت قد اتخذت من الوقت لمتابعة برنامج NALS2017 من قبل وزارة الشباب تنظم تحت رعاية YB خيري جمال الدين.
كثيرا ما أستطيع عندما يكون هناك وخصوصا عندما الدورة الاتصالات هاربا. العديد من الشخصيات وأنا أعلم الطلاب الذين لديهم.
والذي طال انتظاره ل في 8 فبراير هو يوم الحرم 
الجاميعي. الحمد لله. انا فزت. رابع الأعلى.

Tuesday, October 21, 2014

السلام عليكم ورحمة الله

Jika anda nak bekerja dari rumah dan memiliki kemahiran berikut:

1: Mahir mengunakan komputer & internet.
2: Tahu mengunakan perisian Microsoft Office atau Open Office.
3: Boleh membaca dan menulis dalam berbahasa Inggeris.
4: Tahu apa beza antara Google & Web Browser.

Anda sesuai untuk kerja online freelance seperti:

1: Virtual Assistant (USD$100 per projek)
2: Data Entry (USD$50.00 per projek)
3: Web Research (USD$150.00 per projek)
4: Virtual Customer Service (USD$70.00 per projek)

Bagi mendapatkan maklumat lanjut tentang online freelancing sila layari link dibawah sekarang!
==> http://jobdirumah.com/myzikry77

Terima kasih,

Yang Benar,
SITI NURMAISARAH BINTI MOHD ZAMRI
maisarahzamri1509@gmail.com

Tuesday, August 26, 2014

Guide Don't Avoid

Alhamdulillah.. syawal telah pun berlalu..kini zulkaedah telah membuka tirainya..
Bersyukurlah kerana kita masih berpeluang menghirup udara .. masih diberi peluang untuk perbaiki diri..
Allahu.. berkata tentang perbaiki diri.. bukan mudah untuk dilakukan..
Diri ini juga masih dalam proses perbaiki diri.. menjadi lebih baik...
Sungguh..halangannya banyak...
Namun..usah kita berputus ..
La taiasu..
Peringatan buat aku dan kamu..
Sokonglah andai dia ingin berubah..
Tegurlah dia andai dia ada lakukan kesalahan..
Berhikmahlah..
Ketahuilah.. tiada manusia yang sempurna...
Semua perlukan nasihat dan teguran..

"GUIDE DON'T AVOID''

*jom cari lagu 'ku ingin berubah-Rabithah'

Friday, May 16, 2014

Guru...

assalamualaikum.. subhanallah.. lamanya ana membiarkan ruangan ini bersarang.. setahun berlalu...
macam-macam peristiwa berlaku.. pahit getir.. suka duka..segalanya telah dilalui.. alhamdulillah 'ala kulli hal.. Allah jualah yang Maha Mengetahui bahawa setiap apa yang berlaku penuh dengan hikmah dan pengajaran.. moga kita semua terus tabah menghadapi ujian kehidupan ini... ingin ana kongsikan satu nasihat dari seorang guru... sempena hari guru sedunia.. 
pepatah arab ada menyebut...

لَوْ لَا مُرَبِّي مَا عَرَفْتُ رَبِّي
Tanpa pendidikku, nescaya takkan ku kenal Tuhanku

Seorang guru wanita sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid-muridnya. Ia duduk menghadap murid-muridnya.Di tangan kirinya ada kapur, di tangan kanannya ada pemadam.Guru itu
berkata, "Saya ada satu permainan... Caranya begini, ditangan kiri saya ada kapur, di tangan kanan ada pemadam. Jika saya angkat kapur ini, makaberserulah "Kapur!", jika saya angkat pemadam ini, maka katalah "Pemadam!"Murid-muridnya pun mengerti dan mengikuti. Guru berganti-gantian mengangkat antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat.

Beberapa saat kemudian guru kembali berkata, "Baik, sekarang perhatikan.Jika saya angkat kapur, maka sebutlah "Pemadam!", jika saya angkat pemadam, maka katakanlah "Kapur!". Dan diulangkan seperti tadi,tentu sajamurid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk mengubahnya.

Namun lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kekok. Selang beberapa saat, permainan berhenti.Sang guru tersenyum kepada murid-muridnya."Murid-murid, begitulah kita ummat Islam. Mulanya yang haq itu haq,yangbathil itu bathil. Kita begitu jelas membezakannya. Namun kemudian, musuh-musuh kita memaksakan kepada kita dengan perbagai cara, untuk menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi bathil, dan sebaliknya. Pertama-tamamungkinakan sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus
disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat launkamu akan terbiasa dengan hal itu. Dan anda mulai dapat mengikutinya.Musuh-musuh kamu tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan etika. "Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik,Zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, sex sebelum nikah menjadi suatu hiburan dan trend,materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain." "Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit menerimanya.Paham?" tanya Guru kepada murid-muridnya. "Paham cikgu..."

"Baik permainan kedua..." begitu Guru melanjutkan. "Cikgu ada Qur'an,cikgu akan letakkannya di tengah karpet. Sekarang anda berdiri diluar karpet. Permainannya adalah, bagaimana caranya mengambilQur'an yang ada ditengah tanpa memijak karpet?"Murid-muridnya berpikir . Ada yang mencuba alternatif dengan tongkat, dan lain-lain.Akhirnya Guru memberikan jalan keluar, digulungnya karpet, dan ia ambil Qur'an. Ia memenuhi syarat, tidak memijak karpet."Murid-murid, begitulah ummat Islam dan musuh-musuhnya...Musuh-musuh Islam tidak akan memijak-mijak anda dengan terang-terang...
Kerana tentu anda akan menolaknya mentah mentah. Orang biasapun tak akan rela kalau Islam dihina dihadapan mereka. Tapi mereka akan menggulung anda perlahan-lahan dari pinggir,sehingga anda tidak sedar."

Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibina tapak yang kuat.Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat.Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau dimulai dgn tapaknya dulu, tentu saja hiasan-hiasan dinding akan dikeluarkan dulu,kerusi dipindahkan dulu,almari dibuang dulu satu persatu, baru rumah dihancurkan..." "Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghentam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan meletihkan anda. Mulai dari perangai anda, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga meskipun anda muslim, tapi anda telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara yang mereka... Dan itulah yang mereka inginkan."

"Ini semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan inilah yang dijalankan oleh musuh-musuh kita... "Kenapa mereka tidak berani terang-terang memijak-mijak cikgu?" tanyamereka."Sesungguhnya dahulu mereka terang-terang menyerang, misalnya Perang Salib,Perang Tartar, danlain-lain.Tapi sekarang tidak lagi." "Begitulah Islam... Kalau diserang perlahan-lahan,mereka tidak akan sedar, akhirnya hancur. Tapi kalau diserang serentak terang-terangan,mereka akan bangkit serentak, baru mereka akan sedar.
"Kalau begitu, kita selesaikan pelajaran kita kali ini, dan mari kita berdoa dahulu sebelum pulang..."
Matahari bersinar terik tatkala anak-anak itu keluar meninggalkan tempat belajar mereka dengan
fikiran masing-masing di kepalanya...

Monday, April 1, 2013

assalamualaikum...buat sahabat dan sahabiah semua...
moga kita sama2 dinaungi perlindungan dan keberkatan ALLAH Subhanahu Wa Ta'ala..
inshaa ALLAH.

alhamdulillah..masih berpeluang utk bernafas di muka bumi ini...dengan nikmat yang sangat berharga dan tidak ternilai..iaitu nikmat IMAN & ISLAM..

kita sebagai manusia..tidak lengkap hidup ini jika kita hanya melakukan sesuatu perkara tanpa insan lain yang Allah hadirkan sebagai teman.

teman.kawan.sahabat.
merupakan insan yang penting selepas keluarga kita.
kita pastinya perlu menjaga hati mereka sepertimana kita jaga hati ibu bapa kita..adik-adik kita dan saudara mara kita...

namun...
adakah kita pernah sedar...yang sebenarnya...
dalam diam dan tanpa kita sedari..
kita telah MENYAKITI hati sahabat kita.

Apakah yang kita telah lakukan sampai kita tidak sedar yang kita sebenarnya menyakiti mereka???

Just ask yourself.
Think dan Refresh back your mind.
What have you done to your friend since the friendship is begin?
Did your acts and your words had hurt them??

Hmm...what did I do??
Sometimes...we didn't realize that we have hurt them.

Ok..let I give you some example..that our acts or words that have hurt them...

We do something that they do not like.
We do something that interferes them.

Interferes??
What is interferes??

Interferes = to get involved in a situation which does not involve you and where you are not wanted.

ok..simple example.

Staying in your friend's room for a long period of time.
Don't you think that you have interupt other's privacy??
Don't you??

Not everyone can accept the situation.
if you just staying in his/her room just for awile..it's will be ok.

but.

if you make that room like yours.
It will hurt the owner...

Somegoes if you borrow something or eat some food from your friend...
don't use that thing or eat that food like it is yours.......

SO..just think n refresh back your mind n heart...
think that have I give my friends a good treat??
If never, try to be a good friend to them.
Be nice.
Say "sorry" to them that you didn't realize that you have hurt them all this time...

Inshaa ALLAH..
Your friendship will keep long and sweet until Jannatul Firdausi..

Daripada Abdullah bin Umar r.a, Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud:
"Seorang Muslim adalah saudara kepada seorang Muslim yang lain; ia tidak menzaliminya dan tidak menghinanya."
[HR al-Bukhari & Muslim]

Daripada Anas bin Malik r.a, Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud :
"Sesiapa yang inginkan rezekinya diluaskan dan dipanjangkan usianya,maka jalinkanlah hubungan silaturahim (dengan ihsan)."
[HR al-Bukhari & Muslim]

Daripada Anas r.a, Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud :
"Tidak sempurna iman seseorang daripada kamu sehinggalah ia mengasihi saudaranya seperti ia mengasihi dirinya sendiri."
[HR al-Bukhari & Muslim]

Waallahu'alam.
~peringatan buat sahabat-sahabat dan juga buat diriku yang mudah terlupa~







Friday, March 15, 2013

semester ini bakal berakhir...



semester ini..
banyak memori yang tercipta...
dari mula ku jejakkan kaki di kolej ini...
sehingga kini...
memori itu terus terlakar...
terpahat di dalam hati..
bersama mereka...

mereka memberi...
kami menerima...
segala-galanya..
akan kami simpan...
kukuh di ingatan ini...

terlalu banyak kenangan yang terukir...
suka dan duka...
dilalui bersama...

semester ini akan berakhir...
tiada lagi yang melindungi..
tiada lagi yang menyayangi..
tiada lagi yang mengusik..
tiada lagi gelak ketawa bersama..
sukarnya untuk melepaskan mereka pergi...

Ya ALLAH... 
panjangkan jodoh antara kami...
rahmati dan berkatilah ukhwah kami...
temukan kami di pintu syurgaMu...









Thursday, September 27, 2012

mujahidah..


Najwa melangkah longlai menuju ke kampus. Bukan kerana penat tubuhnya, tetapi terasa jiwanya ada sesuatu yang tidak kena. Najwa terasakan dirinya ibarat belon yang tak cukup udara, tekanan atmosfera luar yang lebih tinggi memenyekkan belon itu. Ramadhan telah berlalu, separuh daripadanya. Najwa mengkontemplasi saat-saat lepas di dalam Ramadhannya kali ini, apakah yang telah dicapainya. Ditakdirkan Allah, assignments di universiti sangatlah banyak, yang kadang-kadang dia tidak mampu untuk iltizam dengan tilawah Al Quran 1 juzuk sehari. Mahupun ingin berlama-lama di atas sejadah, kerana discussion di sana sini. MP3 player berisi bacaan ayat-ayat Al Quran oleh Sheikh Mishari al Efasy menjadi peneman jiwanya yang terasa kosong.
“Ya Allah, jangan jadikan aku orang yang mensia-siakan bulan barakah ini..” Najwa mengeluh sendirian.
Penat juga dia mengenangkan, kenapa pula kelopak matanya tersangat kering. Dia juga letih mengenangkan, kenapa apabila dia membaca kalamullah tidak tersentuh jiwanya. Najwa teringat surah Al Anfal ayat 2:
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah apabila disebut nama Allah, bergementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, bertambahlah iman mereka dan kepada Tuhan mereka sahajalah mereka bertawakal”
Najwa mengulangi doa yang diajarkan Rasulallah SAW.
“Ya Allah, hanya rahmatMu yang aku harapkan. Jangan tinggalkan aku sendirian walau dengan kadar sekelip mata. Perbetulkan segala urusanku. Laa ilaha illa anta (Tiada Tuhan selain engkau)” Riwayat Abu Dawud, Ahmad.
Najwa singgah duduk di satu “bench” di bawah pokok. Musim bunga kali ini dirasakan tidak membunga-bungakan iman di dalam hatinya.
“Ya Allah, hanya rahmatMu yang aku harapkan”. Dalam Najwa mengulangi doanya itu, tiba-tiba terdetik di dalam hatinya:
Benar-benarkah hanya rahmat Allah yang dia harapkan?
Benarkah hanya kepada Allah dia berharap, benarkah dia berharap Allah mengiringinya di dalam setiap urusannya.
Najwa teringat suatu peristiwa, semasa Najwa mengajak beberapa juniornya untuk mengikuti halaqah mingguan. Dia terasa sangat “excited” kerana nampak wajah-wajah baru yang ingin mendekatkan diri kepada Allah. Pada hari tersebut, Najwa dipertanggungjawabkan untuk menyampaikan tazkirah. Usai tazkirah tersebut, Siti, salah seorang juniornya berkata kepadanya, “Best la tazkirah kak Najwa…”
Najwa terasakan dadanya kembang keseronokan.
Najwa tersentak… Kelopak bunga spesis Rhododendron berterbangan ditiup angin.
“Oh.. di situlah silapnya… Benarkah aku hanya mengharapkan rahmat Allah dari amal yang aku perbuatkan? Rupa-rupanya, aku masih seronok dengan pujian. Sedangkan aku tak tahu, sama ada amal itu masih diterima Allah atau tidak…. Ya Allah, benar-benar kali ini… Hanya rahmat Engkau sahaja yang aku harapkan… Lebih baik sekiranya manusia benci aku atas usaha aku, asalkan Engkau tidak marah kepadaku”
Najwa mengenangkan, rahmat Allah sudah semestinya tersangat besar. Allah, Dialah Tuhan yang telah menyelamatkan Najwa daripada lemas di dalam paya busuk jahiliyah. Allah, Dialah Tuhan yang telah melahirkan perasaan malu dalam dirinya, lalu perasaan malu itu menyelematkan Najwa dari ikhtilat (percampuran bebas lelaki dan perempuann), lalu dengan perasaan malu itu, pakaiannya semakin sopan menepati ciri-ciri muslimah. Allah, Dialah Tuhan yang telah memilihkan teman-teman seperjuangan yang saling memperingatkan kepada kesabaran, keimanan dan mengajak kepada amalan soleh.
Najwa teringat lagi, apabila dia sibuk mengendalikan program-program islami semasa cuti musim bunga. Masya-Allah, Allah telah beri dia keizinan untuk berlari ke sana ke mari, kelam kabut, berpenat-penatan untuk memikul tugasan dakwah. Allah telah beri peluang untuk dia mujahadah. Tapi, dia kelam kabut dalam solatnya kerana ingin mengejar urusan “dakwah”nya. Dia tidak dapat iltizam dengan tilawah Al Qurannya. Dia tidak sempat berhenti seketika untuk muhasabah amalan-amalannya. Tiba-tiba Najwa tersentak lagi..
“Mengapakah kamu suruh orang lain mengerjakan amal kebaikan, sedang kamu melupakan diri sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab? Maka tidakkah kamu berfikir?”
Najwa teringat Surah Al Baqarah ayat 44, ya benar… Dia telah melupakan dirinya sendiri. “Ya Allah, benar-benar kali ini.. aku mengharapkan Mu jangan tinggalkan aku bersendirian bersama urusan-urusanku.. walau pada kadar sekelip mata,” Najwa berharap.
Sesungguhnya manusia itu pelupa sifatnya. Manusia zalim terhadap dirinya. Hanya atas rahmat Tuhan Yang Maha Penyayang yang mampu menghindarkan manusia daripada menzalimi diri mereka sendiri.
Manusia jua mudah terasa dirinya serba cukup. Mudah sahaja terasa bahawa dia tidak perlukan sesiapa untuk membantu urusannya. Kerana dia mempunyai kepandaian, kekuatan fizikal dan kelebihan untuk mengendalikan urusan hariannya. Tetapi, manusia lupa.. Di belakang sesuatu urusan, Allah, Tuhan yang Maha Mengetahui sedang memerhatikan apa yang manusia perlakukan. Malah, Dia mengetahui apa yang berada di benak fikiran dan lubuk jiwa insan.
Najwa terkedu.
“Hah! Termenung apa tu!” Najwa disentakkan oleh temannya, Hayati.
“Awak ni, terkejut saya tau!” Najwa mencebik.
“Alah.. maaflah.. Assalamualaikum” Hayati tersengih sambil beri salam.
“Awak dah sampai ke negeri China ke tadi Najwa? Maaflah ganggu kembara angan-angan awak” Hayati memang terkenal dengan sifat suka menyakat. Walaupun begitu Hayati memang seorang yang sangat tajam pemerhatiannya.
Najwa sengih sahaja. Najwa bertanya kepada Hayati, “Kaifa imanuki? (Apa khabar iman kamu?).
Hayati senyum, “Alhamdulillah.. Alhamdulillah… I hope to stay in Ramadhan all the time!”
Najwa sambung lagi, “Kongsi la tips. How to benefit this Ramadhan!”
Hayati melarikan anak matanya ke kiri dan ke kanan. “Err… Saya tak pandai la bab-bab kasi tips ni. Tapi, saya nak share something. Tazkirah yang saya dengar from Sheikh masa solat tarawikh kat musollah”
“Surah Al Ma’un ayat 4-5.”
“Dalam ayat 4.. Allah cela orang yang bersolat. Pelik ye, kenapa pula bila kita bersolat, yakni beribadah tetapi kita masih dicela oleh Tuhan kita. Awak rasa-rasanya kenapa, Najwa?” Hayati buat soalan KBKK pula.
“Alah, mana la saya tau… Awak citer je la” Najwa malas nak fikir.
“Okey lah, kalau kita tengok ayat 5, Allah cakap “iaitu orang-orang yang lalai di sekitar solat mereka”.. “Kalau tengok perkataan Arab ‘an solaatihim, bukannay fi solaatihim. Maksudnya, Allah cela orang-orang yang lalai di sekitar solatnya, iaitu di luar solatnya dia lalai. Bukan referring to orang yang lalai within his/her solat. As if, orang tu dah defeat the purpose of solatnya kerana solatnya masih tidak dapat melindungi dirinya daripada berbuat maksiat apabila dia selesai solatnya. Itu sebab Allah cela”
“Macam kita lah, kalau dok dalam halaqah, kita asyik cerita pasal kena amar ma’ruf nahi mungkar… Tapi kalau di luar halaqah, kita tak buat pun apa yang kita perkatakan tu.. What is the purpose of the halaqah to begin with?” Hayati berkata.
Najwa tertunduk. “Jazakillah ukhti…”
Hayati berkata, “Awak ni cam ade problem je……”
Najwa melarikan pandangannya, “Hmm.. Biasalah, hati kurang sihat.”
Hayati berkata lagi, “Alhamdulillah.. Awak masih dapat rasakan sama ada hati awak baik ke tidak. Rasulallah pernah cakap, sapa yang dalam saat imannya rendah, tapi masih berpegang kepad Sunnah baginda, sesungguhnya dia telah mendapat petunjuk”
“Iman kita memang ada up-s and –down-s. Tapi di saat down ni, sebenarnya Allah nak kasi clue kepada kita. Betapa sebenarnya seronok dan indah apabila iman kita baik. Allah nak beritahu kita bila kita tengah down ni, bahawa Allah rindu dengar kita merintih dan mengadu kepadanya..
..Sepertimana ada satu Hadith Qudsi, Allah berfirman “wahai malaikat, turunkanlah musibah ke atas hambaKu, kerana aku rindu mendengar dia merintih kepadaKu”
You know what, Najwa…Asalnya , kita tak perlu pun mengadu kat Allah dosa-dosa yang kita buat atau kejahilan yang kita buat.. Sebab Allah memang dah tau pun. Tapi Allah suruh kita doa dan mengharap kepadaNya, supaya kita lebih akrab kepada Allah” Hayati mengusap-usap kepala Najwa.
Najwa menyeka air mata. Ah! Akhirnya basah juga kelopak matanya!
Benarlah, bertafakur lebih baik daripada solat 1000 rakaat. Kini, Najwa terasa qalbunya lebih ringan. Mudah-mudahan langkahnya selepas ini mengharungi saat-saat terakhir Ramadhan, diterima oleh Allah.